Taiwan, Mitra Terpercaya Menuju Masa Depan Emisi Nol Bersih

  • Bagikan

Shieu Fuh-sheng, Menteri Lingkungan Hidup Taiwan (Foto: TETO Jakarta)

Oleh Shieu Fuh-sheng

Taiwan, Asatu Online – Perubahan iklim berdampak pada dunia dengan tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Konsentrasi gas rumah kaca di atmosfer terus meningkat dan suhu rata-rata global mencapai rekor tertinggi. Tapi ini belum terlambat. Jika kita bertindak sekarang, kita masih bisa mencapai masa depan bumi yang layak huni dan berkelanjutan.

Taiwan bekerja sama dengan komunitas internasional untuk mencapai tujuan bersama yaitu emisi nol bersih. Saat dunia menghadapi ancaman perubahan iklim dan tantangan restrukturisasi rantai pasokan, Taiwan adalah mitra yang dapat diandalkan, aman, dan dapat dipercaya.

Pada Februari tahun ini Presiden Tsai Ing-wen mengumumkan pemberlakuan Undang-Undang Respons Perubahan Iklim yang mengodifikasikan sasaran emisi nol bersih tahun 2050 ke dalam undang-undang.

Dengan meningkatkan target nol bersih dari deklarasi kebijakan menjadi persyaratan hukum, Taiwan telah menunjukkan tekadnya untuk mengurangi emisi.

Pemerintah Taiwan sedang menyiapkan mekanisme penetapan harga karbon dan memperkenalkan insentif keuangan untuk memandu dunia usaha menuju pembangunan berkelanjutan dan rendah karbon.

Pada 2022 Taiwan menerbitkan Jalur Menuju Emisi Nol Bersih pada 2050 dan mengumumkan 12 strategi utama untuk transisi nol bersih. Berdasarkan landasan tata kelola ganda yaitu penelitian dan pengembangan teknologi serta undang-undang iklim, Taiwan meningkatkan transisi energi, industri, sosial, dan gaya hidup.

Fase pertama (2023 hingga 2026) dari program ilmu pengetahuan dan teknologi nol bersih akan berfokus pada lima bidang pembangunan utama, yakni sumber energi berkelanjutan dan berorientasi masa depan; rendah karbon dan pengurangan karbon; emisi karbon negatif; ekonomi sirkular; serta kemanusiaan dan ilmu sosial.

Program ini akan mempromosikan penelitian, pengembangan, dan penerapan teknologi nol bersih, dan Taiwan telah mencapai hasil luar biasa dalam transisi energi. Selama 10 tahun terakhir, intensitas energi telah meningkat rata-rata sebesar 2,9 persen per tahun.

Menurut laporan tahun 2022 yang diterbitkan oleh Dewan Amerika untuk Ekonomi Efisien Energi, efisiensi energi Taiwan telah meningkat ke peringkat kedelapan di dunia, kedua setelah Jepang di Asia.

Selama lima tahun terakhir, kapasitas energi terbarukan di Taiwan telah tumbuh rata-rata 21,9 persen setiap tahun, dibandingkan pertumbuhan rata-rata global sebesar 9,1 persen. Taiwan telah mengungguli negara tetangganya di Asia termasuk Republik Korea, Tiongkok, dan Jepang.

Pada 2023 kapasitas gabungan instalasi tenaga angin dan surya di Taiwan mencapai sekitar 13,9 gigawatt, meningkat tujuh kali lipat dari tahun 2016. Sebanyak 264 turbin angin lepas pantai telah dipasang di seluruh negeri. Energi terbarukan diharapkan dapat menghasilkan 10 persen dari seluruh listrik Taiwan tahun ini.

Untuk memastikan pasokan listrik yang stabil dan mengurangi polusi udara dan emisi karbon, pemerintah akan terus memaksimalkan pengembangan energi ramah lingkungan dan energi berorientasi masa depan serta lebih meningkatkan efisiensi energi.

Melalui upaya-upaya ini, bersama dengan langkah-langkah pelengkap seperti mengembangkan penyimpanan energi yang terdiversifikasi dan memperkuat ketahanan jaringan listrik, Taiwan siap mencapai transisi energi.

Seiring dengan semakin banyaknya negara yang berkomitmen terhadap emisi nol bersih, Taiwan telah melakukan reformasi struktural untuk mengonsolidasikan otoritas lingkungan hidup dan memperkuat kapasitas administratif.

Pada Agustus lalu, Badan Perlindungan Lingkungan direstrukturisasi dan ditingkatkan menjadi Kementerian Lingkungan Hidup (Ministry of Environment/MOE).

Badan Perubahan Iklim yang baru dibentuk bertugas mengkoordinasikan upaya untuk merespons perubahan iklim dan mengurangi gas rumah kaca. Hasil penelitian ilmiah mengenai perubahan iklim dan pelaksanaan aksi adaptasi telah dipublikasikan dalam laporan Komunikasi Adaptasi.

Taiwan juga membentuk tim interdisipliner untuk menyusun Rencana Aksi Adaptasi Perubahan Iklim. Inisiatif ini mempromosikan solusi berbasis alam dan memberdayakan kelompok rentan.

Upaya-upaya ini bertujuan untuk meningkatkan kapasitas Taiwan secara keseluruhan dalam menanggapi perubahan iklim, melindungi keselamatan publik, dan mendorong pembangunan nasional yang berkelanjutan.

Lebih dari 70 persen sumber daya Taiwan diperoleh melalui impor. Namun pada 2022 tingkat daur ulang sampah kota mencapai 59,5 persen dan tingkat penggunaan kembali sampah industri naik menjadi 86,5 persen.

Melalui Badan Sirkulasi Sumber Daya yang baru dibentuk di bawah Kementerian Pendidikan, fokus sebelumnya pada pengendalian polusi telah beralih ke pengembangan sirkulasi sumber daya secara keseluruhan, peningkatan efisiensi tata kelola lingkungan, pengembangan ekonomi sirkular, dan pengenalan konsep nihil limbah.

Berdasarkan landasan kokoh yang ada, Taiwan telah merumuskan tiga strategi sirkulasi, yaitu menggunakan desain ramah lingkungan untuk pengurangan sampah pada sumbernya, mendaur ulang dan menggunakan kembali sumber daya, serta menyeimbangkan dan mengelola kapasitas pengolahan sampah.

Jaringan sirkular yang berfungsi dengan baik akan tercipta melalui koordinasi dengan industri hulu, tengah, dan hilir.

Taiwan juga mengembangkan teknologi dan sistem inovatif untuk mendukung sirkulasi sumber daya dan mempercepat kemajuan menuju visi nol limbah dan emisi nol bersih. Taiwan adalah negara dengan perekonomian yang berorientasi ekspor. Operasi bisnisnya sangat dipengaruhi oleh kondisi dan peraturan internasional.

Dengan adanya tren global terhadap mekanisme penyesuaian batas karbon dan persyaratan rantai pasokan ramah lingkungan, pemerintah telah membentuk mekanisme koordinasi antarkementerian untuk membantu perusahaan memahami dan mengurangi kandungan karbon dalam produk mereka dan mendorong sistem penetapan harga karbon.

Rencana Aksi Keuangan Ramah Lingkungan Taiwan mendukung transisi industri rendah karbon dengan mengarahkan investasi modal ke bisnis ramah lingkungan atau berkelanjutan; meningkatkan tata kelola lingkungan, sosial, dan perusahaan di perusahaan Taiwan; dan memperkuat pembangunan berkelanjutan mereka.

Taiwan Carbon Solution Exchange (TCX) yang didirikan pada Agustus 2023 menciptakan insentif bagi perusahaan untuk mengurangi emisi karbon melalui perdagangan dan pertukaran pasar. TCX juga mempromosikan penelitian dan pengembangan teknologi rendah karbon, memperkuat pengembangan talenta pasar karbon, dan mendorong siklus ekonomi hijau.

Sebagai kekuatan untuk kebaikan dunia, Taiwan secara pragmatis terus mencari peluang untuk berkontribusi bagi komunitas internasional, meskipun menghadapi berbagai kendala.

Dengan memanfaatkan keunggulan dan kekuatannya dalam pengembangan teknologi ramah lingkungan, Taiwan dapat menerapkan keahliannya pada program-program di berbagai bidang seperti bantuan bencana, pencegahan bencana, lingkungan hidup, kedokteran, kesehatan masyarakat, dan energi hijau.

Kami berharap masyarakat Taiwan mendapatkan akses yang sama terhadap karya Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim.

Kami berharap Taiwan dapat bergabung dalam mekanisme kerja sama internasional untuk mengatasi perubahan iklim, berpartisipasi dalam negosiasi terkait Perjanjian Paris, dan mengambil tindakan kolektif dengan komunitas internasional untuk bersama-sama mengatasi krisis iklim.

Taiwan adalah bagian penting dari solusi ini dan merupakan mitra yang dapat diandalkan, aman, dan dapat dipercaya ketika dunia menghadapi semakin besarnya ancaman perubahan iklim dan melakukan penyesuaian terhadap restrukturisasi rantai pasokan.

*Shieu Fuh-sheng adalah Menteri Lingkungan Hidup Republik of China (Taiwan).

Loading

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *