Rudi Hartono Dan Taufik Mardin Serap Aspirasi di Bantan Belitung

  • Bagikan

Belitung, Asatuonline.id – Duet Anggota Dewan Provinsi Kepulauan Bangka Belitung Daerah Pemilihan Kabupaten Belitung dan Belitung Timur, Rudi Hartono bersama Taufik Mardin, menggelar Reses masa sidang II tahun sidang III, di balai desa Bantan kecamatan Membalong Kabupaten Belitung, senin (07/02/2022).

Guna menyerap aspirasi konstituen atau masyarakat di desa Bantan kecamatan Membalong Kabupaten Belitung, Rudi Hartono Legislator Demokrat dan Taufik Mardin Legislator PDI-P, tampak begitu semangat, menampung berbagai aspirasi masyarakat yang ada, sehingga nanti untuk dapat di perjuangkan dan ditindaklanjuti kedalam pokok-pokok pikiran DPRD Bangka Belitung.

Didampingi Asngadi Pengawas Perikanan Dinas kelautan Perikanan Provinsi Bangka Belitung, beserta Kepala Desa Bantan Suhandi, beserta puluhan peserta reses yang terdiri dari unsur tokoh masyarakat, tokoh agama, Kepala dusun, ketua Rukun tetangga (RT), pegawai kelurahan Desa Bantan beserta puluhan masyarakat di kecamatan Membalong, tampak begitu antusias menyampaikan aspirasinya.

Dalam kegiataan reses yang dilakukan didesa Bantan tersebut, sedikitnya ada beberapa aspirasi masyarakat nelayan ilir yang mengeluh belum pernah mendapatkan bantuan, selain itu, aspirasi juga datang dari sisi pertanian.

Menanggapi hal tersebut, Legislator Demokrat Rudi Hartono, menyarankan agar segera membentuk kelompok, baik nelayan maupun dari sisi pertanian, pasalnya, untuk mendapatkan bantuan maka syarat utamanya harus mempunyai kelompok, menurutnya, Setelah terbentuknya kelompok, maka barulah kelompok tersebut mengajukan proposal kebutuhannya apa. Misalnya bantuan seperti alat tangkap, Bubu atau peralatan bagi nelayan, maupun dari sisi pertanian seperti irigasi persawahan, saluran drainase maupun cetak sawah, dan bantuan pupuk.

“Dari sisi pertanian juga begitu, jika sudah punya kelompok, baru bisa mengajukan bahwa kelompok tani butuh pupuk subsidi sekian, dasarnya apa, luas lahan sekian, yang ditanami sekian. kan lengkap dasarnya seperti itu,” jelasnya.

“Ada beberapa titik di kabupaten belitung ini, resesnya akan kita kumpulkan, ini akan kita Paripurnakan. Yang menjadi kewenangan provinsi insyaallah akan menjadi sebuah program dan kegiataan di 2023 nanti,” pungkasnya.

Tak hanya itu, aspirasi masyarakat untuk penyelesaian kasus dusun cangkok desa Bantan yang masuk dalam kawasan izin usaha pertambangan (IUP), yakni pemukiman penduduk masuk dalam kawasan IUP PT. Timah.

“Kita akan perjuangkan ini, sehingga masyarakat yang tinggal di situ menjadi Lega tidak masuk dalam kawasan IUP. Karena IUP di situ sudah tidak produktif, Mudah-mudahan PT timah bersedia membebaskan IUP yang masuk lokasi pemukiman penduduk,” tegas Legislator Demokrat Rudi Hartono.

Sementara itu, Taufik Mardin, mengatakan, semua aspirasi masyarakat akan ditampung dan diakomodir sesuai dengan yang menjadi kewenangan Provinsi.

“Kalau yang menjadi kewenangan Provinsi akan kita kawal, kalau yang menjadi kewenangan kabupaten, akan kita usulkan kepada pihak kabupaten. Kita mempunyai fraksi ada di kabupaten yang mejadi kewenangan kabupaten. Yang menjadi kewenangan provinsi akan kita kawal,” tegasnya.

Suhandi Kepala Desa Bantan, menyampaikan ucapan Terima kasih dan apresiasi atas perhatian dua legislator Dapil Belitung dan Belitung Timur yang telah melaksanakan reses di desa Bantan.

“Kita sangat bersyukur, karena sekitar sebulan yang lalu reses kabupaten, dan ini Provinsi. Mudah-mudahan kendala di masyarakat mulai dari bawah sampai ke atas sudah tercover semua dan jelas, dan tinggal diparipurnakan mereka seperti apa,” harapnya.

 37 total views

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *